BeritaInternasional

Sinyal Ekonomi Suram, Harga Minyak Dunia Ambruk 2,3 Persen Hari Ini

BIMATA.ID, Jakarta- Harga  ambruk dengan jatuh 2,3 persen atau turun USD2,06 menjadi USD86,13 per barel pada hari Rabu (25/1/2023). Kekhawatiran akan perlambatan ekonomi global yang suram menjadi biang keroknya.

Mengutip dari CNBC, minyak mentah berjangka Brent untuk kontrak pengiriman Maret, patokan internasional, ditutup merosot USD2,06, atau 2,3 persen, menjadi USD86,13 per barel, sementara itu, patokan Amerika Serikat, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI), menyusut USD1,49, atau 1,8 persen, menjadi USD80,13 per barel.

Aktivitas bisnis Amerika berkontraksi pada Januari selama tujuh bulan berturut-turut, meski penurunannya tertahan di seluruh sektor manufaktur dan jasa untuk pertama kalinya sejak September serta kepercayaan bisnis menguat saat tahun yang baru dimulai.

Selengkapnya : Kunjungan Prabowo ke Solo Disambut Langsung Oleh Gibran

“Ekonomi Amerika masih bisa berguling dan beberapa trader energi masih skeptis tentang seberapa cepat permintaan minyak mentah China akan bangkit kembali pada kuartal ini,” kata analis OANDA, Edward Moya.

Sementara itu, aktivitas bisnis zona euro membuat kejutan kembali ke pertumbuhan moderat pada Januari, berdasarkan data Purchasing Managers’ Index (PMI) S&P Global. Namun aktivitas ekonomi sektor swasta Inggris turun pada tingkat tercepat dalam dua tahun.

Baca juga : Warga Pisangan Timur, Jakarta Timur Sambut Kedatangan Anak Buah Prabowo

Sementara itu, stok minyak mentah Amerika diperkirakan meningkat sekitar 1 juta barel minggu lalu, sedangkan stok distilasi diprediksi turun.

Di sisi lain, panel OPEC Plus kemungkinan akan mendukung kebijakan produksi minyak kelompok produsen tersebut yang berlaku saat ini ketika bertemu pekan depan, narasumber OPEC Plus mengatakan pada Selasa, karena harapan permintaan China yang lebih tinggi mendorong reli harga minyak diimbangi kekhawatiran atas inflasi dan perlambatan ekonomi global.

Sebelumnya : Prabowo Ingin Berkontribusi Lestarikan Cagar Budaya di Pura Mangkunegaran

JP Morgan menaikkan perkiraan permintaan minyak mentah China tetapi mempertahankan proyeksinya untuk harga rata-rata 2023 sebesar USD90 per barel untuk Brent.
“Tidak ada peristiwa geopolitik besar apa pun, akan sulit bagi harga minyak menembus USD100 pada 2023 karena seharusnya ada lebih banyak pasokan daripada permintaan tahun ini,” kata bank Wall Street itu.

Harga minyak mentah di pasar fisik memulai tahun ini dengan reli karena lonjakan pembelian dari China setelah pelonggaran kontrol pandemi dan kekhawatiran trader bahwa sanksi terhadap Rusia dapat memperketat pasokan.

 

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close