NasionalBeritaPolitikRegionalUmum

Prabowo Ingin Berkontribusi Lestarikan Cagar Budaya di Pura Mangkunegaran

BIMATA.ID, SOLO – Menteri Pertahanan (Menhan) RI, Prabowo Subianto didampingi Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka mengunjungi Kompleks , Solo. Kunjungan ini bertepatan dengan penyerahan motor dan alat komunikasi (alkom) kepada bintara pembina desa () di Komando Rayon Militer (Koramil) Serengan 03 Solo bersama Walikota Solo , Selasa (24/01/2022).

Mengenakan baju safari khasnya, Prabowo datang dan langsung diterima Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya (KGPAA) Mangkunegara X, . Prabowo mengatakan bahwa dahulu almarhum kakeknya pernah bekerja di Pura Mangkunegaran.

“Saya ada sedikit nostalgia karena almarhum kakek saya pernah kerja di sini, di bagian ekonomi,” kata Prabowo.

BACA JUGA: Budisatrio: Koalisi Prabowo-Muhaimin Jadi Wadah Dalam Memperjuangkan Kepentingan Rakyat

Setelah menyempatkan makan siang di Pracima Tuin yang baru saja diresmikan pada Sabtu, 21 Januari 2023 lalu, Prabowo pun meninjau Gedung Kavallerie Artillerie yang dulunya merupakan markas Legiun Mangkunegaran. Prabowo masuk mengecek gedung dan melihat-lihat kondisi gedung tersebut.

Ia pun menyampaikan ingin berkontribusi melestarikan Pura Mangkunegaran terutama Gedung Kavallerie Artillerie yang rencananya akan direvitalisasi tahun ini.

“Bagaimanapun ini bagian dari sejarah kita, warisan budaya kita. Ini juga bisa membangkitkan kesadaran sejarah kita. Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghormati sejarahnya sendiri. Ini juga dapat meningkatkan daya tarik untuk . Surakarta bisa menjadi destinasi pariwisata yang lebih hebat lagi,” katanya.

BACA JUGA: Menhan Prabowo Subianto Kagum dengan Arsitektur Loji Gandrung Penuh Dengan Sejarah

Sementara itu, mengatakan bahwa kunjungan Prabowo kali ini lantaran karena memiliki ketertarikan dengan sejarah kemiliteran dan kebudayaan.

“Bagaimana kebudayaan sebagai identitas bangsa. Tentu sesuatu yang penting untuk selalu dijaga, dilestarikan, dan diperkenalkan. Kavallerie ini merupakan bangunan yang sangat ikonik di sejarah keprajuritan di Mangkunegaran. Jadi beliau tentu sangat tertarik untuk melihatnya,” terang Gusti Bhre.

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close