EkonomiBeritaEnergiNasional

Ekonom Senior Minta Pemerintah Setop Gerus Alam Demi Ekonomi

BIMATA.ID, Jakarta- Senior mengingatkan pemerintah dan semua pemangku kepentingan berubah dan tidak lagi menggerus alam untuk kepentingan ekonomi.

Menurutnya, sudah saatnya pemerintah melakukan pembangunan secara inklusif. Sebab, jika dalam perekonomian hanya mengandalkan sektor energi, itu hanya menguntungkan korporasi saja.

Tak hanya itu, fokus juga akan menimbulkan konflik dan kerusakan alam.

“Saatnya kita bertransformasi dari ekonomi yang cuma mengekstraksi alam ke ekonomi yang sinergi,” kata Faisal dalam Twitter Space Trend Asia seperti dikutip pada Kamis (08/12/2022).

Ia mengatakan sinergi yang dimaksud adalah rakyat harus dijadikan subjek, bukan objek. Apalagi, saat ini semua pihak tengah sama-sama melawan emisi rumah kaca.

Faisal kembali menekankan jangan sampai kekayaan alam Indonesia yang merupakan anugerah berubah menjadi bencana. Menurutnya, yang paling dirugikan dari kerusakan alam adalah generasi yang akan datang.

“Kuncinya bagi perbaikan alam ini adalah kelompok anak muda. Anak muda bersuaralah lebih lantang karena kepentingan kalian lebih panjang,” imbuhnya.

Faisal mengatakan pemerintah perlu mengedepankan konsep . Ekonomi kerakyatan, kata dia, merupakan konsep perlawanan terhadap yang hanya mengutamakan kepentingan pemodal saja.

“Kita tahu model ekonomi sekarang yang untung besar adalah yang (pengusaha) besar-besar, yang kita sebut oligarki,” ucap Faisal.

Ia mengatakan yang mendapat akses untuk sumber daya alam strategis seperti batu bara, nikel, timah hanya pengusaha besar. Sementara, rakyat hanya menjadi salah satu faktor produksi dan konsumen.

Menurutnya, jika hal ini terus dilakukan, demokrasi dan tidak akan tercapai.

 

(ZBP)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close