PertanianBeritaEkonomiNasional

Petani Harus Diberikan Insentif Untuk Cegah Krisis Pangan

BIMATA.ID, JAKARTA- Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi meminta pemerintah untuk terus mendorong agar petani meningkatkan produksi padinya dengan diberi insentif.

Dedi mengatakan ia sebelumnya sudah memprediksi bahwa di era pandemik ini, negara-negara lain akan mempertahankan produksi pertanian untuk kepentingan mayarakatnya. Dengan demikian, tidak menutup kemungkinan, mereka juga akan mengerem eskpor kebutuhan pokok agar di negaranya tercukupi.

Dedi mengatakan, Indonesia juga harus meningkatkan produksi kebutuhan pokok, terutama beras, agar stok ke depan tetap aman. Dedi meminta pemerintah untuk memberi insentif produksi kepada petani.

“Sekarang rata-rata petani tanam 3 kali nih walau dipaksakan, sehingga mereka perlu didorong ketersediaan pupuk, obat-obatan dan subsidi pupuk ditambah karena ini kebutuhan pokok,” kata Dedi.

Pemerintah harus mendorong agar petani yang memiliki lahan produksi di bawah 1 hektare dan juga buruh tani, agar diberi insentif setiap bulan untuk meningkatkan upah kerja. Kemudian program dan proyek padat karya diarahkan untuk sektor produksi. Program dimaksud misalnya perbaikan irigasi tersier dan membuka lahan baru.

Contohnya, lahan tidur milik PTPN maupun Perhutani bisa dimanfaatkan untuk menanam padi dan tanaman kebutuhan pokok lainnya. Termasuk juga lahan untuk properti yang belum dipakai bisa dimanfaatkan untuk menanam.

“Sehingga saya ingin pada November ini ada tambahan 100.000 hektare areal baru,” ujar Dedi.

Dedi juga mengimbau pelajar yang menganggur agar menanam padi dan tanaman yang lainnya dengan memanfaatkan media ember, bekas botol air mineral dan pipa.

“Kini semua difokuskan untuk menanam, jadi tidak melulu sawah. Kalau ini digerakkan, saya yakin (stok kebutuhan pokok) kita akan aman,” tandas anggota DPR dari Fraksi Golkar itu.

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close