Berita

Pemkab Mengevakuasi Ratusan Warga untuk Mengantisipasi Banjir Lahar Dingin di NTT

BIMATA.ID, Kupang — Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT), melakukan evakuasi ratusan warga dari Desa Lamawolo dan Desa Waimatan, untuk mengantisipasi bencana banjir lahar dingin dari lereng Gunung Ile Lewotolok.

“Masyarakat kami ungsikan ke hunian sementara di Kota Lewoleba agar aman dari ancaman banjir lahar dingin,” kata Bupati Lembata, Nusa Tenggara Timur, Thomas Ola Langodai, Kamis (18/11/2021).

Pihaknya menjelaskan banjir lahar dingin dari lereng Gunung Ile Lewotolok pada Jumat, 12 November 2021, tidak menimbulkan korban jiwa namun menimbulkan kerusakan infrastruktur jalan yang cukup parah.

Setidaknya ada empat ruas jalan yang rusak yaitu antara Desa Lamagute dengan Desa Napasabok, Desa Jontona dengan Desa Lamawolo, Desa Aulesa, dan di Desa Amakaka.

“Kondisi akses jalan di empat titik ini tertutup dan rusak parah akibat material yang dibawa banjir lahar dingin,” terang dia.

Ia menjelaskan berdasarkan informasi dari tim pemantau Gunung Ile Lewotolok, banjir lahar dingin berpotensi terjadi lagi ketika terjadi hujan. Oleh sebab itu masyarakat di wilayah rawan diungsikan sementara ke tempat yang aman di Kota Lewoleba.

Thomas Ola menghimbau masyarakatnya terutama di sekitar Gunung Ile Lewotolok agar tetap waspada terhadap ancaman bencana banjir lahar dingin yang sewaktu-waktu bisa terjadi.

“Instansi terkait serta camat juga kami minta tetap siaga di tempat agar jika sewaktu-waktu harus ada mobilisasi warga maka segera dilakukan,” jelasnya.(oz)

Facebook Comments

Tulisan terkait

Bimata
Close