Fakta DuniaEdukasi

Perang Kosovo, Perang Yang Paling Kontroversial

Perang Kosovo adalah konflik bersenjata di Kosovo yang dimulai pada akhir Februari 1998 dan berlangsung hingga 11 Juni 1999. Itu diperjuangkan oleh pasukan Republik Federal Yugoslavia (yaitu Serbia dan Montenegro), yang mengendalikan Kosovo sebelum perang, dan kelompok pemberontak Albania Kosovo yang dikenal sebagai Tentara Pembebasan Kosovo (KLA), dengan dukungan udara dari Perjanjian Atlantik Utara Organisasi (NATO) mulai 24 Maret 1999, dan dukungan darat dari tentara Albania.

KLA, yang dibentuk pada awal 1990-an untuk memerangi penganiayaan Serbia atas Kosovo Albania, memulai kampanye pertamanya pada 1995 ketika meluncurkan serangan terhadap penegakan hukum Serbia di Kosovo. Pada Juni 1996, kelompok itu mengaku bertanggung jawab atas tindakan sabotase yang menargetkan kantor polisi Kosovo. Pada 1997, organisasi itu memperoleh sejumlah besar senjata melalui penyelundupan senjata dari Albania, menyusul pemberontakan di mana senjata dijarah dari pos polisi dan tentara negara itu. Pada awal 1998, serangan KLA yang menargetkan otoritas Yugoslavia di Kosovo mengakibatkan peningkatan kehadiran paramiliter Serbia dan pasukan reguler yang kemudian mulai mengejar kampanye retribusi dengan menargetkan simpatisan dan lawan politik KLA; kampanye ini menewaskan 1.500 hingga 2.000 warga sipil dan kombatan KLA .

Setelah upaya solusi diplomatik gagal, NATO melakukan intervensi, membenarkan kampanye di Kosovo sebagai “perang kemanusiaan”. Hal ini memicu pengusiran massal orang-orang Albania Kosovo ketika pasukan Yugoslavia terus berperang selama pemboman udara di Yugoslavia (Maret-Juni 1999). Pada tahun 2000, penyelidikan telah menemukan sisa-sisa hampir tiga ribu korban dari semua etnis, dan pada tahun 2001 sebuah PBB mengelola Mahkamah Agung, yang berbasis di Kosovo, menemukan bahwa telah ada “kampanye teror sistematis, termasuk pembunuhan, pemerkosaan , pembakaran dan penganiayaan berat “, tetapi pasukan Yugoslavia telah berusaha untuk menghapus daripada memberantas populasi Albania.

Perang berakhir dengan Perjanjian Kumanovo, dengan pasukan Yugoslavia dan Serbia setuju untuk mundur dari Kosovo untuk membuka jalan bagi kehadiran internasional. Tentara Pembebasan Kosovo dibubarkan segera setelah ini, dengan beberapa anggotanya akan berperang untuk UÇPMB di Lembah Preševo ​​dan yang lainnya bergabung dengan Tentara Pembebasan Nasional (NLA) dan Tentara Nasional Albania (ANA) selama konflik etnis bersenjata di Makedonia, sementara yang lain melanjutkan untuk membentuk Polisi Kosovo. Setelah perang, daftar disusun yang mendokumentasikan bahwa lebih dari 13.500 orang terbunuh atau hilang selama konflik dua tahun. Pasukan Yugoslavia dan Serbia menyebabkan perpindahan antara 1,2 juta menjadi 1,45 juta Kosovo Albania. Setelah perang, sekitar 200.000 orang Serbia, Romani dan non-Albania lainnya melarikan diri dari Kosovo dan banyak warga sipil yang tersisa menjadi korban penganiayaan. Serbia menjadi rumah bagi jumlah pengungsi tertinggi dan orang-orang terlantar di Eropa.

Kampanye pemboman NATO tetap kontroversial, karena tidak mendapatkan persetujuan dari Dewan Keamanan PBB dan karena itu menyebabkan setidaknya 488 kematian warga sipil Yugoslavia, termasuk sejumlah besar pengungsi Kosovo.

 

Editor : Adwin KS
Sumber : wikipedia

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close