KesehatanBeritaNasionalPeristiwaUmum

Pemerintah Diminta Awasi Jajanan Mengandung Bahan Berbahaya

BIMATA.ID, Jakarta- Pemerintah diminta mengawasi langsung penggunaan bahan berbahaya pada jajanan yang berpotensi mengakibatkan keracunan seperti makanan viral ‘’. Jajanan ini diketahui menggunakan untuk membuat efek asap saat dikonsumsi.

Hal tersebut disampaikan anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher. Kata dia, nitrogen cair pada makanan berisiko bagi tubuh, terutama untuk anak-anak.

Karenanya, pemerintah harus turun ke lapangan melakukan pengawasan agar penggunaan nitrogen cair pada makanan tidak dilakukan secara sembarangan dan bebas.

“Pengawasan ini penting karena anak-anak tidak tahu dan tidak mengerti mana yang baik dan mana yang berbahaya bagi kesehatan. Anak-anak umumnya tertarik pada warna, bentuk atau keunikan makanan. Kita khawatir ada jenis jajanan lain yang juga mengandung zat berbahaya bagi tubuh,” kata Netty dalam keterangan tertulis, Selasa (10/01/2022).

Sebagaimana diberitakan, ada 24 anak di Tasikmalaya dan 4 anak di Bekasi yang dilaporkan keracunan makanan yang diduga berasal dari jajanan Chiki Ngebul.

“Pemerintah dalam hal ini perlu sidak ke lapangan karena sebagian besar pedagang Chiki Ngebul itu pasti tidak tahu bahaya dari nitrogen cair yang dicampur dalam makanan. BPOM harus melakukan edukasi kepada para pedagang agar tidak memasukkan zat-zat bahaya ke dalam makanan,”pungkas Netty.

Menurutnya, penggunaan nitrogen cair dalam makanan sebagaimana saran dari para harus dilakukan oleh chef-chef bersertifikat, tidak boleh dilakukan oleh sembarangan orang. Netty juga meminta agar BPOM melakukan sosialisasi efektif kepada orang tua, guru dan tokoh masyarakat terkait zat-zat yang berbahaya dalam makanan, serta berpartisipasi dalam pengawasan di lingkungan.

 

(ZBP)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close