NasionalBeritaHukumSains & TekUmum

Wapres: Pemerintah Bentuk Tim Siber Emergency Guna Cegah Pembobolan Data

BIMATA.ID, Jakarta- Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin memastikan pemerintah telah membentuk Tim Siber Emergency atau Emergency Response Team, untuk mencegah kebocoran data yang dilakukan oleh kelompok hacker salah satunya hacker bernama Bjorka.

Bjorka diduga menyebarkan sejumlah data milik tokoh publik, termasuk surat-surat yang ditujukan kepada Presiden Jokowi.

“Ya pemerintah sudah membentuk Tim Siber Emergency, ini sudah dibentuk untuk melakukan penataan terutama terhadap pengamanan siber di masing-masing lembaga,” tegas Wapres dalam keterangan yang diterima, Kamis (15/9/2022).

Wapres mengatakan, tim itu terdiri dari berbagai Kementerian diantaranya Kemenko Polhukam, Kementerian Komunikasi dan Informatika, Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Badan Intelijen Negara (BIN), juga Kepolisian Republik Indonesia.

Sehingga, dengan dibentuk tim dari berbagai Kementerian dan Lembaga akan mengantisipasi terjadinya pembobolan data oleh para hacker.

“Tim itu terdiri dari berbagai Kementerian dari Polhukam, Kominfo, dari BSSN, dari BIN, dan dari pihak Kepolisian untuk mengkaji ulang dan untuk meneliti ya sejauh mana itu kemungkinan bisa diantisipasi adanya pembobolan-pembobolan itu,” kata Wapres.

Wapres pun mengatakan tim yang dibentuk pemerintah juga akan menyiapkan langkah-langkah sebagai bentuk reaksi cepat tanggap jika hacker kembali berulah.

“Dan juga reaksi cepat nanti kalau misalnya terjadi disiapkan langkah-langkahnya. Nanti tim yang akan melakukan kajiannya,” katanya.

 

(ZBP)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close