EkonomiBeritaHukumNasionalUMKM

Zulhas: Tak Ada Mafia Migor, Pemerintah Terlambat Antisipasi

BIMATA.ID, Jakarta- Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengklaim tidak ada mafia minyak goreng dalam dunia perdagangan Indonesia. Pria yang akrab disapa Zulhas ini menyebut permasalahan minyak goreng terjadi akibat kelambatan pemerintah mengantisipasi aksi para penjual migor.

“Saya kira tidak mafia. Ini, kan, ada kenaikan harga booming. Teman-teman punya CPO langsung jual cepat. Nah, ada keterlambatan kita antisipasi, kemudian dia mau dilonggarkan. Lalu kurang CPO-nya. Terlambat gitu,” kata Zulhas di Jakarta Pusat, Senin (20/06/2022).

Jokowi sebelumnya menyinggung adanya penegakan hukum bagi para pelaku yang bermain dengan komoditas minyak goreng. Ia tidak segan-segan menindak jika ada yang merugikan rakyat dalam kasus kelangkaan minyak goreng. Zulhas lantas menyebut kenaikan minyak adalah berkah.

Harga yang tinggi, kata Zulhas, adalah berkah yang justru memicu masalah di komoditas minyak goreng. Ia pun berupaya untuk mengurai masalah minyak goreng dan sudah mengetahui akar masalah migor. Ia mengklaim masalah minyak goreng akan berakhir dalam hitungan bulan.

“Sudah kita perbaiki, sudah ada jalan keluarnya. Sebulan, dua bulan beres insyaallah,” kata Zulhas.

Zulhas pun menegaskan, “Ya perdagangan itu biasa. Ada yang bagian untung lebih, bagian yang kayak, ya biasa itu,” pungkasnya.

Mantan pimpinan MPR itu menyebut bahwa masalah pangan saat ini terjadi akibat pelarangan ekspor pangan di 20 negara. Ia pun memastikan pemerintah akan mengambil langkah berupa subsidi kepada komoditas seperti kedelai, beras, pakan ternak jagung.

 

(ZBP)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close