BeritaNasionalRehat

Aset Kripto Indra Kenz Senilai Rp38 Miliar Dibekukan, PPATK : Kemungkinan Bertambah

BIMATA.ID, Jakarta- Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) telah membekukan aset kripto milik tersangka kasus investasi bodong Binomo, Indra Kenz, senilai Rp38 miliar. Hal ini dilakukan setelah PPATK turun ke penyedia jasa keuangan yang digunakan Indra dan melakukan audit guna mengetahui pola-pola transaksinya.

“Sudah ada, PPATK sudah turun ke penyedia jasa keuangan yang bersangkutan. PPATK sudah lakukan audit, mengetahui pola-polanya, dan melakukan berbagai upaya termasuk dengan Bareskrim,” kata Kepala PPATK Ivan Yustiavandana kepada wartawan di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (5/4/2022).

Ivan membenarkan, PPATK sudah membekukan aset kriptonya dengan nilai Rp 38 miliar atas nama orang lain. Tak menutup kemungkinan jumlah aset yang dibekukan akan bertambah.

“Rp38 miliar aset kriptonya saja ya, menggunakan nama orang lain. Kemungkinan akan bertambah terus. Teman-teman masih mengerjakan dan komunikasi terus dengan Bareskrim,” ucapnya.

Terkait Indra Kenz yang sempat memindahkan asernya ke rekening lainnya, menurut Ivan, hal itu sudah dibekukan oleh PPATK.

“Sudah kami sampaikan, dan dibekukan juga,” terangnya.

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close