BeritaEkonomiEnergiNasionalUmum

Tingginya Harga Bahan Pokok Akibat Kebijakan Pemerintah, Rizal Ramli: Pemerintah Tidak Mau Bertanggung Jawab

BIMATA.ID, Jakarta- Ekonom senior, Rizal Ramli menilai kelangkaan bahan bakar solar, minyak goreng, dan tingginya harga kebutuhan pokok akibat dari sejumlah kebijakan pemerintah yang tidak pro kepada masyarakat.

Dia menyontohkan dalam konteks ketersediaan bahan bakar solar di beberapa daerah yang mulai langka karena Pertamina sudah mulai merugi sejak beberapa bulan yang lalu.

“Padahal, saat harga sedang bagus, Pertaminanya untung, mereka tidak mempersiapkan cadangan untuk menghadapi situasi sulit hari ini sehingga pilihan sederhana, pemerintah batasi pembelian solar hanya Rp100.000 jelas nggak cukup. Karena, selama ini solar dipakai oleh angkutan barang seluruh Indonesia, jadi ini akan mengakibatkan kenaikan harga barang ongkos kirim menjadi lebih mahal,” jelasnya.

Selanjutnya yang kedua, kemungkinan harga BBM juga akan dinaikkan menjadi Rp1.500 sampai Rp1.600 per liter.

“Ini sangat luar biasa, jadi rakyat kita ini di gebukin dari dua sisi sekaligus, satu kelangkaan dan kenaikan harga kebutuhan pokok, minyak goreng, dan lainnya, habis itu ditimpa lagi oleh kenaikan harga tarif listrik, tarif pajak, dan lain-lain,” tutur mantan anggota Tim Panel Ekonomi PBB.

“Pemerintah ini betul-betul nggak mau tanggungjawab, nggak mampu menjaga stabilitas barang kebutuhan pokok dan tidak ada empatinya sama sekali atas kesusahan rakyat,” kata dia.

Dirinya mengingatkan apabila pemerintah baca tulisan atau wawancara Rizal Ramli satu setengah tahun atau dua tahun lalu di media, dia sudah mewanti-wanti akan ada kenaikan harga, antisipasinya naikin produksi dalam negeri.

“Yang terjadi hari ini apa, mereka naikin produksi dengan proyek-proyek begini-begitu. Produksi pangan itu bukan dengan proyek, kasih insentif para petaninya, minta hasil produksinya dinaikin. Ini malah sibuk dengan proyek,” kata Rizal Ramli.

Menurutnya, untuk rakyat itu yang penting nyaman, bukan aman amin. Jadi sesuaikan harga-harga tersebut, sesuai dengan daya beli masyarakat dan tugas pemerintah itu membuat harga kebutuhan pokok terjangkau.

 

(ZBP)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close