EkonomiBeritaBisnisEkbisHukumNasionalUmum

DPR Minta Pemerintah Berikan Solusi Tingginya Harga Pangan

BIMATA.ID, Jakarta- Anggota Komisi IV DPR RI, Andi Akmal Pasluddin menyoroti, kenaikan harga komoditas pangan seperti tahu, tempe, dan minyak goreng. Dia menyarankan, agar pemerintah segera membuat penyelesaian sebelum Lebaran tiba.

“Menjelang puasa dan lebaran, solusi jangka pendek sangat penting segera diberikan. Ini agar pangan kita tetap terjangkau dan yang paling penting ada stoknya,” ujar Akmal, Senin (07/03/2022).

Dia menilai, kenaikan harga pangan menjadi satu permasalahan yang kerap terjadi jelang Ramadhan. Hal ini semakin diperparah dengan gejolak politik internasional yang ikut memberikan dampak.

“Dari sisi sumber daya alam, negara kita memiliki potensi yang sangat besar sebagai pengendali stok dan harga pangan. Namun sebaliknya, Indonesia terombang-ambing dengan situasi dunia yang sangat sensitif terhadap stok dan harga pangan,” jelasnya.

Untuk solusi jangka pendek, pemerintah perlu membuat aturan Harga Eceran Tertinggi (HET) ketat yang merupakan subsidi harga untuk masyarakat. Aspirasi dari peternak, petani, petambak ikan, dan para pedagang juga harus didengarkan oleh pemerintah.

“Persoalan pangan strategis ini tidak kalah penting dan mendesaknya dengan persoalan minyak dan gas bumi. Maka pengelolaannya perlu dilakukan seoptimal mungkin agar dapat dimanfaatkan bagi sebesar-besarnya kemakmuran dan kesejahteraan rakyat,” kata politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu.

Sedangkan solusi jangka panjang, pemerintah harus memberikan kepastian akan keseimbangan pertumbuhan produksi dibandingkan dengan pertumbuhan konsumsi secara nasional. Semua komoditas pangan harus menjadi perhatian.

“Ini menjadi tanggung jawab pemerintah dan rakyat Indonesia untuk menyelesaikan persoalan pangan dalam negeri,”pungkasnya.

 

(ZBP)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close