RegionalBeritaEkonomiTravelUMKMUmum

Upaya Pemkab Lamongan Berdayakan UMKM dan Ekonomi Kreatif Jadi Magnet Wisata

BIMATA.ID, Jakarta- Pemerintah Kabupaten Lamongan saat ini sedang focus mendorong pemulihan sosial ekonomi yang dilakukan melalui pemberdayaan UMKM dan pengembangan ekonomi kreatif melalui program peningkatan nilai tambah ekonomi kerakyatan.

Diungkapkan Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi, dalam talk show Jatim Bangkit, kebangkitan ekonomi di Kabupaten Lamongan akan dimulai di tahun 2022. Khususnya, untuk memberikan ruang yang lebih luas kepada UMKM untuk bisa bangkit.

“Pada APBD 2022, tema pembangunan kami adalah pembangunan sosial ekonomi serta pemantapan terutama pada pelayanan dasar, pengentasan kemiskinan serta pembangunan infrastruktur. Itu artinya, apa yang kita lakukan ini adalah ikut serta untuk mendukung kebangkitan ekonomi yang kita mulai di Tahun 2022. Ini khususnya bagaimana kita memberikan ruang yang lebih luas lagi kepada UMKM untuk bisa bangkit,” terangnya, Selasa, (23/11/2021).

Untuk memberikan spirit dan ruang yang lebih untuk UMKM, Pemkab Lamongan memfasilitasi pemasaran baik melalui online maupun offline. Fasilitasi secara offline dilakukan melalui berbagai gerakan seperti #ayobeliproduklamongan, #ayoditumbasi, juga kerjasama dengan waralaba bahkan ekspor internasional. Sedangkan fasilitasi secara online, Pemerintah Kabupaten Lamongan menyediakan aplikasi Pasar Online Lamongan (POL) dan Lala (Lapak Lamongan).

Selain itu, diungkapkan pula oleh Yuhronur, bahwa upaya untuk mengangkat UMKM di Kabupaten Lamongan, untuk dapat tetap bertahan saat pandemi adalah dengan adanya taman tematik atau desa wisata, juga melalui gerakan #ayodolennanglamongan. Yang mana upaya tersebut merupakan pasar bagi pelaku UMKM.

“Alhamdulillah, setelah kita evaluasi taman-taman ini cukup efektif untuk dijadikan pasar bagi UMKM. Untuk berjualan dan bertahan di tengah pandemi. Di Kabupaten Lamongan ini di desa wisata tidak hanya sektor UMKM yang bergerak, di dalamnya ada sektor hiburan, tempat bermain anak, bahkan perpustakaan desa, itu semua luar biasa dan ini dilakukan dalam rangka Jatim bangkit,” katanya.

Adanya berbagai temuan di Kabupaten Lamongan, seperti Kapal Van Der Wicjk hingga Candi Patakan, diharapkan Pak Yes kedepannya, wisata di Lamongan ini dapat dijadikan sebagai wisata yang saling berkesinambungan satu dengan yang lainnya dan menjadi magnet wisata di Jawa Timur selain Jawa bagian Selatan.

“Di Lamongan ada banyak sekali temuan, ada Kapal Van Der Wicjk dan Candi Patakan. Nanti bisa kita jadikan sebuah tujuan wisata bersama, bisa satu jalur. Sehingga Lamongan menjadi tujuan wisata yang sangat komplit, lengkap, yang megilan,” paparnya.

 

(ZBP)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close