HukumBeritaNasionalTravel

Stafsus Menteri BUMN Dorong Mantan Komisaris Garuda Buka Data Kejanggalan

BIMATA.ID, Jakarta- Staf Khusus (Stafsus) Menteri BUMN, Arya Sinulingga meminta para mantan komisaris dan direksi PT Garuda Indonesia (Persero) membuka data penyewaan pesawat kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Tujuannya agar betul-betul bisa mengetahui bagaimana duduk permasalahan perseroan.

“Kami sangat mendukung kalau benar Pak Peter Gontha (eks komisaris Garuda Indonesia) sudah menyerahkan data mengenai penyewaan pesawat ke KPK. Jadi kita dorong memang supaya mantan mantan komisaris atau direktur pada saat itu bisa diperiksa saja untuk mengecek bagaimana dulu sampai penyewaan pesawat tersebut bisa terjadi,” kata Arya, Senin (01/11/2021).

Dirinya memahami kasus yang terjadi pada Garuda Indonesia akibat ugal-ugalan dalam penyewaan pesawat kepada lessor. Bahkan para mantan komisaris dan direksi terdahulu lah yang menandatangani proses persetujuan dalam penyewaan tersebut.

“Berdasarkan informasi juga Pak Peter Gontha ikut dalam penyewaan pesawat-pesawat tersebut dan beliau pun ikut menandatangani memang ada pesawat yang beliau yang tidak tanda tangan, tapi hampir yang lain itu ikut semua penandatangan pesawat.”ujarnya.

Dalam hal ini, Arya mendorong para komisaris dan direksi agar diperiksa agar dapat menemukan titik permasalahannya.

“Tapi kalau bisa didorong saja supaya bisa diperiksa komisaris direksi yang pada saat itu memang bertugas di sana. Supaya terang benderang. Kita support kita dukung benar apa yang dilakukan oleh Peter Gontha. Termasuk Peter Gontha nanti bisa menjelaskan,” katanya.

 

(ZBP)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close