Buah HatiBeritaIbu & AyahKesehatanNasionalUmum

Banyak Anak Kehilangan Orang Tua Karena Covid-19, KPAI: Pemerintah Harus Tanggung Jawab

BIMATA.ID, Jakarta- Hari Anak Nasional (HAN) yang jatuh 23 Juli 2021 kembali diperingati dalam suasana pandemi Covid-19. Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengingatkan pandemi telah membawa krisis atas hak anak karena sejumlah anak terpaksa kehilangan orang tua atau pengasuhnya.

Oleh karena itu, KPAI mendorong pemerintah khususnya di daerah (pemda) agar bertanggung jawab dan memastikan pemenuhan hak anak yang terdampak Covid-19, baik dari pendidikan maupun pengasuhannya.

“Pandemi Covid-19 jangan hanya dilihat dari sisi angka statistik saja. Ada sisi manusiawi lain yang harus mendapatkan perhatian, yaitu dampak langsung pada orang dan keluarga yang sakit khususnya anak-anak,” kata Komisioner KPAI, Retno Listyarti, Kamis (22/07/2021).

Retno mengatakan, angka kematian akibat Covid-19 di Indonesia terus meningkat sehingga bisa menyebabkan anak-anak kehilangan kedua atau salah satu orang tuanya. KPAI meminta negara hadir untuk melindungi anak-anak karena masa depan mereka masih panjang.

“KPAI mendorong adanya penelusuran dan pemilahan data oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Dari 76.200 orang pasien Covid-19 yang meninggal (data per 20 Juli 2021), berapa orang usia produktif, berapa yang menjadi tulang punggung keluarga, berapa jumlah anak yang dimiliki, dan berapa usianya,” ujar Retno.

Data tersebut juga harus mencakup lebih rinci termasuk domisili anak-anak yang kehilangan salah satu atau kedua orang tuanya agar ditangani pemda secara langsung. Retno mengatakan pendataan bisa dilakukan dengan mengaktifkan peran Dinas Dukcapil setempat berdasarkan kartu keluarga yang diperbarui jika ada keluarga yang meninggal dunia.

Retno menegaskan pemda harus memastikan anak-anak tersebut terpenuhi keberlangsungan hak atas pendidikannya, pengasuhan keluarga terdekat, dan hak kesehatan. Penanganan tersebut memerlukan kehadiran negara serta dukungan APBN dan APBD demi kelangsungan hidup dan masa depan anak-anak yang masih di bawah umur.

Pengasuhan anak yang kehilangan orang tuanya akibat Covid-19, harus dipastikan dilakukan oleh kerabat/keluarga besar mereka. Sedangkan panti asuhan seharusnya menjadi pilihan terakhir,” ujarnya.

 

(Bagus)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close