BeritaHeadlineHukum

Polri Tangkap 3.823 Orang Kasus Premanisme dan Pungli

BIMATA.ID, Jakarta – Kepolisian Republik Indonesia (Polri) telah menangkap sedikitnya 3.823 orang yang terlibat kasus premanisme dan pungutan liar (pungli) di berbagai wilayah di Indonesia.

Penangkapan itu dilakukan usai keluar instruksi dari Kepala Polri (Kapolri), Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

“Dari tanggal 11 sampai dengan 14 Juni 2021 yang dilakukan di 1.368 titik lokasi, terdapat enam Polda,” tutur Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri, Brigadir Jenderal Rusdi Hartono, di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (15/06/2021).

Rusdi menguraikan, penangkapan paling banyak terjadi di wilayah hukum Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Tengah (Jateng), yakni ada 922 orang. Sebanyak 473 orang terkait pungli dan 449 orang terkait premanisme. Dari kasus premanisme, ada 4 kasus yang masuk penyidikan, sisanya diberi pembinaan.

Kemudian di wilayah hukum Polda Jawa Barat (Jabar), ada 894 orang yang ditangkap. Sebanyak 348 orang di antaranya terkait kasus premanisme, yang kemudian 168 masuk penyidikan dan 180 diberi pembinaan. Lalu, 546 orang lainnya ditangkap lantaran terlibat kasus pungutan liar. Dari jumlah itu, 92 disidik dan 454 diberi pembinaan.

Selanjutnya, Polda Sumatera Utara (Sumut) menangkap 696 orang. Ada 20 orang yang terlibat kasus premanisme, yang mana 8 perkara masuk penyidikan, sementara 12 lainnya diberi pembinaan. Kemudian 676 orang ditangkap terkait kasus pungli. Ada 20 perkara yang dilanjutkan ke penyidikan, sementara 656 lainnya diberikan pembinaan.

Lalu 643 orang yang ditangkap di wilayah hukum Polda Banten. Dalam perkara ini, 600 orang ditangkap terkait premanisme dan diberi pembinaan untuk keseluruhan. Sementara, 43 lainnya ditangkap terkait pungli dan dibina.

Di wilayah Polda Jawa Timur, polisi menangkap 386 orang. Sebanyak 210 orang terkait premanisme, dengan 73 perkara disidik dan 137 diberi pembinaan. Sementara, 176 orang ditangkap terkait kasus pungli.

Terakhir di wilayah hukum Polda Metro Jaya, terdapat 137 orang yang ditangkap terkait kasus premanisme, dengan 13 perkara disidik dan 124 lainnya diberi pembinaan. Sementara, 145 orang lainnya ditangkap terkait kasus pungli, dengan jumlah perkara yang disidik 16 dan 129 orang lain diberi pembinaan.

“Pembinaan tak dilakukan penegakan hukum, dibuat surat pernyataan untuk tak lagi melakukan pelanggaran hukum,” ucap Karopenmas Polri.

[MBN]
Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close