Umum

Pekerja Seni Tak Dapat Perhatian Pemerintah, Deddy Corbuzier Mengadu ke Prabowo

BIMATA.ID, Jakarta- Artis sekaligus pesulap Deddy Corbuzier mengadukan nasib pekerja seni di Indonesia kepada Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto. Ia protes lantaran pemerintah kurang memperhatikan para pekerja seni.

Sebagai contoh, ia menceritakan karirrnya sebagai pesulap yang menjadi juara dunia dua kali berturut-turut. Kata duda anak satu itu, di luar negeri prestasinya sangat dihargai berbeda terbalik di Indonesia.

“Saya mau protes pak, banyak seni-seni kita juga yang akhirnya nggak dilihat orang. Maksudnya banyak orang-orang hebat atau seniman-seniman,” kata Deddy Corbuzier di Chanel YouTube miliknya, Minggu (13/06/2021).

“Saya menang juara dunia dua kali pak berturut-turut orang nggak peduli pak di sini. Karena pemerintah kita juga tidak mendukung hal tersebut, nggak ada exposure tentang itu,” sambungnya lagi.

Deddy Corbuzier membandingkan Indonesia dengan Korea Selatan. Negara Gingseng itu menjadikan para pekerja seni sebagai senjata politik untuk menembus ranah Internasional.

“Korea Selatan pak, BTS pak, jualan MCD bro, penuh. Dia punya boyband aja bisa dijadikan kendaraan politik lho pak. Kita masih nggak tau ya, apa kita nggak bisa ya. Maksudnya budaya kita nggak bisa sampai ke luar negeri, kurang banget pak,” terang Deddy Corbuzier.

“Saya juga agak setuju dengan itu, kadang-kadang prestasi kita kurang dihargai. Nggak tau itu, memang bangsa Indonesia ada sifat-sifat juga (berbeda),” ungkap Prabowo Subianto.

“Kita harus intropeksi kita juga ada kekurangan. Kita kurang menghargai kadang prestasi,” pungkasnya.

 

(Bagus)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close