HukumBerita

KPK Optimis Tangkap Harun Masiku

BIMATA.ID, Jakarta- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) cukup optimis mampu menangkap buron kasus suap komisioner KPU, Harun Masiku. Pernyataan itu diungkapkan Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri saat menanggapi putusan Mahkamah Agung (MA) terhadap mantan Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan.

“Dengan putusan ini, maka makin menguatkan dugaan perbuatan tsk HM dan KPK tetap optimis dapat menemukan tersangka HM untuk segera dapat dibawa ke depan proses persidangan Tipikor,” kata Ali Fikri, Rabu (09/06/2021).

Sebelumnya, MA memperberat hukuman Wahyu Setiawan menjadi 7 tahun penjara dan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan di tingkat kasasi.

MA sebenarnya menolak permohonan kasasi yang diajukan Jaksa KPK. Namun, MA menilai pemidanaan yang dijatuhkan kepada Wahyu perlu diperbaiki. “Pemidanaan yang dijatuhkan kepada Terdakwa I Wahyu Setiawan perlu diperbaiki sekadar mengenai pemidanaan yang dijatuhkan,” kata juru bicara MA Andi Samsan Nganro kepada wartawan, Senin (07/06/2021).

Selain memperberat pidana pokok, Majelis Hakim juga menambah pencabutan hak politik Wahyu dari 4 tahun, menjadi 5 tahun. MA menyatakan hukuman Wahyu perlu diperberat dengan pertimbangan jabatan Wahyu selaku anggota KPU bertanggung jawab atas terpilihnya penyelenggara negara yang baik, bersih dan jujur.

Wahyu terbukti menerima suap Rp 600 juta dari mantan kader PDIP Harun Masiku dan Saeful Bahri, serta gratifikasi Rp 500 juta. Suap diberikan agar Wahyu membantu Harun menjadi anggota DPR lewat Pergantian Antar Waktu. Sampai sekarang, Harun Masiku masih buron.

(Bagus)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close