Berita

Kapolri Terjunkan Tim Gabungan Untuk Jaga 60 Desa Berzona Merah di Kudus

BIMATA.ID, Jakarta — Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia(Kapolri) Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengatakan, TNI dan Polri telah menurunkan tim gabungan untuk melakukan pendampingan di kudus yang terdapat 60 desa berzona merah.

“Kami TNI Polri menurunkan tim untuk memberlakukan kegiatan pengetatan dan penguatan PPKM mikro dengan menambah personel untuk membatasi kegiatan ataupun ruang gerak dari masyarakat yang ada di 60 desa. Dan melakukan pemeriksaan pemeriksaan terhadap masyarakat yang keluar-masuk,” katanya, Senin (07/06/2021).

Selain itu akan diperkuat kegiatan pelacakan atau tracking dengan menambah personil TNI/Polri. Dimana jika ada yang kedapatan reaktif adakan diberikan treatment khusus dengan diarahkan untuk isolasi mandiri, sambil menunggu hasil PCR.

“Ini diawasi oleh TNI Polri. Sehingga tidak terjadi pergerakan yang kemudian mengakibatkan kontak erat,” tuturnya.

Listyo menyebut sudah empat kompi gabungan TNI/Polri yang diturunkan untuk menjaga desa-desa di Kudus.

“Sehingga saat ini yang saat ini kita lakukan sehingga saat ini hati turunkan kurang lebih 4 Kompi gabungan TNI/ Polri untuk menjaga klaster Kudus,” ungkapnya.

Dia mengatakan pihaknya mendorong pemerintah daerah untuk menambah tempat tempat isolasi mandiri rujukan. Saat ini lokasi isolasi mandiri rujukan ada di Donoyudan dan juga ada di Semarang.

“Sehingga Cluster isolasi Mandiri yang ada di rumah-rumah kita bisa geser , karena ada kurang lebih ada 1.200 dan itu saat ini sedang berjalan,” ujarnya.

Listyo berharap dalam beberapa hari ke depan kasus di Kudus bisa diantisipasi. Kemudian terkait masalah tenaga kesehatan saat ini sudah diisi dengan tenaga kesehatan dari pusat, provinsi, dan TNI/Polri.

“Sehingga terkait dengan kebutuhan tenaga kesehatan saat ini sudah tidak ada masalah,” pungkasnya.

Facebook Comments

Tulisan terkait

Bimata
Close