Ekbis

BI Catat Harga Ayam Ras hingga Cabai Merah Turun pada Minggu ke-2 Juni

BIMATA.ID, Jakarta- Bank Indonesia mencatat pada minggu ke-2 bulan Juni 2021, perekonomian nasional mengalami deflasi 0,09 persen. Deflasi ini berdasarkan Survei Pemantauan Harga oleh kantor perwakilan diseluruh Indonesia.

Dengan perkembangan tersebut, perkiraan inflasi Juni 2021 secara tahun kalender sebesar 0,81 persen (ytd), dan secara tahunan sebesar 1,40 persen (yoy).

“Penyumbang utama deflasi Juni 2021 sampai dengan minggu kedua yaitu komoditas daging ayam ras dan cabai merah masing-masing sebesar -0,09 persen (mtm),” ujar Kepala Departemen Komunikasi BI, Erwin Haryono dalam keterangannya, Jumat (11/6/2021).

Selain itu, tutur Erwin, deflasi pada bulan Juni disumbang oleh tarif angkutan antarkota -0,06 persen (mtm), cabai rawit -0,04 persen (mtm), bawang merah -0,02 persen (mtm), kelapa, tomat dan daging sapi masing-masing sebesar -0,01 persen (mtm).

Sementara itu, beberapa komoditas mengalami inflasi, antara lain telur ayam ras sebesar 0,04 persen (mtm) emas perhiasan sebesar 0,03 persen (mtm).

“Lalu, minyak goreng, sawi hijau, kacang panjang, nasi dengan lauk dan rokok kretek filter masing-masing sebesar 0,01 persen (mtm),” kata Erwin.

Untuk diketahui sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pada bulan Mei 2021 terjadi inasi sebesar 0,32 persen. Dari 90 kota yang dipantau BPS sebanyak 78 kota mengalami inasi dan 12 kota mengalami deasi.

Dengan angka ini maka inflasi tahun kalender Januari-Mei 2021 mencapai 0,90 persen dan inflasi tahun ke tahun 1,68 persen.

“Bulan Mei 2021 terjadi inflasi sebesar 0,32 persen,” kata Deputi Bidang Statistik, Distribusi dan Jasa BPS, Setianto dalam konfrensi pers virtualnya, Rabu (2/6/2021).

Setianto menjelaskan, inflasi tertinggi terjadi di Manokwari dipicu oleh kenaikan tarif angkutan udara. Inflasi terendah terjadi di Tambilaan.

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close