BeritaHeadlineHukumKesehatan

Mayjen Riad Tegaskan Vaksin Nusantara Bukan Program TNI

BIMATA.ID, Jakarta – Markas Besar Tentara Nasional Indonesia (Mabes TNI) akhirnya angkat suara terkait polemik vaksi Nusantara. TNI mengklaim, vaksin ini bukanlah proyeknya dan hanya mendukung inovasi yang tengah berjalan untuk penanggulangan Covid-19.

“Bahwa program vaksin Nusantara bukanlah program dari TNI,” kata Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI, Mayjen TNI Achmad Riad, di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (19/04/2021).

Selain itu, TNI memastikan memiliki pedoman dalam mendukung inovasi vaksin Nusantara tersebut.

“Sesuai dengan sikap Pemerintah terkait berbagai bentuk inovasi dalam negeri, seperti vaksin dan obat-obatan untuk penanggulangan Covid-19, maka TNI akan selalu mendukungnya dengan catatan,” tandas Riad.

Adapun catatan yang dimaksud, yakni jika vaksin Nusantara mendapat izin dan sesuai kriteria dari Badan Pemeriksa Obat dan Makanan (BPOM).

“Ada 3 kriteria penting yang harus dipenuhi, yaitu keamanan, efikasi, dan kelayakannya. Selain itu, juga perlu pengurusan perizinan, kerja sama TNI dengan berbagai pihak,” ujar Riad.

Diketahui, vaksin Nusantara merupakan vaksin yang menggunakan campuran sel dendritik yang diperoleh dari darah masing-masing orang. Antigen SARS COV-2 Spike Protein produksi Lake Pharma, CA, USA. GMCSF (Sarmogastrim) suatu growth factor yang diproduksi oleh Sanofi-USA. Di mana Proses pengolahan sel dendritik dikembangkan oleh AIVITA Biomedical Inc.

Pada pelaksanaan uji klinis pengolahan sel tersebut dilakukan oleh tim dari AIVITA Biomedical Inc. Transfer teknologi kepada peneliti di RSUP Dr. Kariadi baru dilakukan dengan memberikan kesempatan kepada beberapa staf untuk melihat proses yang dilakukan oleh tim AIVITA Biomedical Inc.

[MBN]
Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close