Berita

12 Warga Belum Ditemukan Pasca Tanah Longsor di Tapanuli Selatan

BIMATA.ID, Sipirok — Sekretaris Daerah (Sekda) Tapanuli Selatan, Parulian Nasution menyatakan, 12 orang diduga hilang akibat tertimbun tanah longsor di areal PLTA Batang Toru di wilayah Marancar, Kabupaten Tapanuli Selatan, Sumatera Utara.

“Tadi malam seluruh tim sudah mengadakan rapat koordinasi untuk melakukan evakuasi pagi ini. Belum diketahui nasib seluruhnya,” Ucap Parulian, Jumat (30/04/2021).

Untuk mengevakuasi korban, lanjut Parulian, akan melibatkan unsur TNI, Polri, BPBD, masyarakat, perusahaan dan pihak terkait lainnya.

Informasi yang diperoleh dari Camat Marancar, Supri Siregar, dijelaskan pada saat kejadian wilayah itu sedang dilanda hujan pada Kamis (29/4) sekira pukul 06.30 WIB.

“Informasinya ada sembilan warga dari dua kepala keluarga, serta tiga karyawan Shyno Hydro (dua tenaga kerja lokal dan satu tenaga kerja asing warga negara China) yang menjadi korban,” katanya.

Tanah yang longsor berupa tebing tinggi lebih kurang 50 meter dan lebarnya juga lebih kurang 50 meter. Sebagian material longsor jatuh ke dasar Sungai Batang Toru.

Pihak PLTA melalui Humas Lolinta juga membenarkan kejadian itu. Pihaknya masih menunggu kronologis kejadian sebenarnya.

[oz]
Facebook Comments

Tulisan terkait

Bimata
Close