PertanianBeritaEkonomiRegional

Ini Dia Kopi Cianjur yang Digemari di Nusantara Hingga Eropa

BIMATA.ID, Cianjur- Nama Cianjur seperti tenggelam di antara daerah yang terkenal sebagai penghasil kopi nikmat, antara lain, Kopi Gayo, kopi Jambi, kopi Pagar Alam, kopi Lampung, kopi Bali, kopi Flores, kopi Toraja hingga Kopi Papua. Padahal kopi Cianjur, sejak ratusan tahun sudah terkenal se-Nusantara bahkan Eropa.

Pemerintah Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, saat ini mendorong wilayahnya khusus para petani kopi Cianjur untuk mengembalikan kejayaan kopi Cianjur.Pemkab mendorong petani kopi di sejumlah kecamatan untuk terus meningkatkan produksi guna mengembalikan kejayaan Cianjur sebagai pemasok kopi hingga ke luar negeri. Selama pandemi kopi Cianjur tetap mendapat pesanan dari berbagai daerah seperti Bali, Lombok, hingga Nias.

Bupati Cianjur, Herman Suherman di Cianjur, Kamis, mengatakan pengembangan berbagai jenis kopi di Cianjur terus ditingkatkan baik yang mendapat pembinaan dari dinas terkait atau kelompok tani mandiri yang dapat mendongkrak produksi kopi di berbagai kecamatan mulai dari utara hingga selatan.

“Sejak ratusan tahun lalu, kualitas kopi Cianjur sudah diakui hingga luar negeri, bahkan kita pernah menjadi wilayah yang mengirim kopi hingga ke Eropa. Kejayaan itu, harus dikembalikan. Saat ini di beberapa kecamatan di utara dan selatan terus mengembangkan kawasan penanaman kopi,” katanya.

Pihaknya akan mendorong petani atau kelompok tani kopi untuk mengembangkan tanaman kopi mulai dari biji hingga pengemasan dengan menyediakan pasar tetap, sehingga kopi Cianjur dapat kembali dikenal hingga mancanegara serta mengupayakan penambahan lahan yang dapat digarap bersama dengan instansi terkait seperti Perhutani.

Saat ini kecamatan yang sudah mengembangkan kopi dengan produski mencapai ratusan ton setiap tahun di Kecamatan Pacet yang terkenal dengan Kopi Sarongge, Kecamatan Sukanagara dengan Kopi Gunung Sungging, Kecamatan Sukaresmi, Campaka, Gekbrong dan Kadupandak dengan kopi jeruknya,” kata Herman.

Ketua Kelompok Tani Mandiri Gunung Sungging di Kecamatan Sukanagara, Ayi Kahfi mengatakan selama pandemi COVID-19 tingkat pemesanan kopi Cianjur menurun tajam.

 

(Bagus)

Facebook Comments
Tags

Tulisan terkait

Bimata
Close