HeadlineInfo SainsKesehatanLifestyleOlahraga

SUDAH OLAHRAGA MASIH BISA KENA SERANGAN JANTUNG?

dr Ratih Fabriani, dokter jantung di Rumah Sakit Universitas Indonesia mengatakan, kondisi yang terasa sehat dan aktivitas olahraga yang cukup tidak berarti menyelamatkan orang dari risiko penyakit jantung

 Satu-satunya cara memastikan terbebas dari penyakit jantung adalah dengan rutin melakukan pemeriksaan kesehatan atau medical check-up (MCU).

 “Itulah pentingnya MCU, bisa mendeteksi faktor risiko,” kata Ratih.

Faktor risiko yang dimaksud meliputi kolesterol, gula darah, dan tekanan darah.

Ketiga faktor ini selalu menjadi biang kerok penyumbatan pembuluh darah yang berujung pada serangan jantung.

Dokter spesialis jantung dan pembuluh dari Rumah Sakit Universitas Indonesia dr Dian Zamroni, SpJP(K) dalam kesempatan yang sama menambahkan, laki-laki lebih berisiko kena serangan jantung dibanding perempuan.

“Laki-laki lebih berisiko karena perempuan mengalami menstruasi dan menghasilkan hormon estrogen yang bersifat protektif terhadap pembuluh darah,” kata Dian.

Faktor kedua, kata Dian, lebih bisa diatur. Faktor yang dimaksud meliputi hipertensi, kebiasaan merokok, kolesterol tinggi, kegemukan, kurang olahraga, dan diabetes melitus.

Sumber: Kompas.com

Editor: WS

Facebook Comments

Tulisan terkait

Bimata
Close